Saingi NASA, Cina Gabung Rusia untuk Bikin Pangkalan di Bulan pada 2035

Cina telah mengkonfirmasi akan bergabung dengan Rusia untuk membangun stasiun penelitian di Bulan pada tahun 2035, yang akan menyaingi Lunar Gateway NASA.

Konfirmasi rencana untuk membangun Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS) dilakukan Jumat, 28 Januari 2022, oleh pejabat di Badan Antariksa Nasional Cina (CNSA).

Wu Yanhua, wakil direktur CNSA, mengatakan pada sebuah pengarahan di Beijing bahwa Rusia dan Cina bermaksud menyelesaikan pembangunan infrastruktur dasar untuk ILRS pada tahun 2035.

ILRS akan menyaingi Lunar Gateway NASA, yang akan memainkan peran vital dalam program Artemis mendatang dari badan antariksa AS. Namun, Lunar Gateway NASA hanya akan mengorbit bulan, sementara ILRS akan memiliki pengorbit dan pangkalan di permukaan bulan, serta beberapa penjelajah eksplorasi.

Langkah selanjutnya untuk Rusia dan Cina adalah pembangunan infrastruktur, yang mencakup sistem energi, komunikasi, dan pendukung kehidupan di pangkalan bulan, lapor Bloomberg Quint. Proyek ILRS akan terbuka bagi negara lain untuk bergabung. “Kami menyambut partisipasi luas rekan-rekan internasional,” kata Wu, Jumat.

Hal ini mengikuti otoritas dari Moskow dan Beijing yang menandatangani nota kesepahaman pada Maret 2021 untuk meluncurkan proyek tersebut. Pangkalan itu, kata memorandum tersebut, akan dirancang untuk melakukan pekerjaan penelitian multidisiplin dan multiguna.

Rusia sebelumnya menyatakan minatnya untuk berkolaborasi dalam program Lunar Gateway NASA, dan pernyataan bersama tidak resmi ditandatangani oleh Roscosmos (badan antariksa Rusia) dan NASA pada 27 September 2017. Namun, Roscosmos secara resmi mengumumkan pada Januari 2021 bahwa mereka pada akhirnya tidak akan berpartisipasi dalam program tersebut.

Digambarkan sebagai ‘komponen penting dari program Artemis NASA, Lunar Gateway akan menjadi stasiun ruang angkasa kecil yang mengorbit Bulan, bertindak sebagai pos terdepan multiguna.

Cina ingin mendaratkan astronot pertamanya di bulan pada awal 2030, menurut pakar Akademi Teknik Cina Long Lehao – seseorang yang dianggap dekat dengan program luar angkasa CNSA – musim gugur lalu.

Negara itu selalu berencana untuk mengirim manusia ke permukaan bulan, tetapi diasumsikan akan terjadi kemudian pada tahun 2030-an, setelah beberapa misi penjelajah dan penyelidikan. Cina juga baru saja menyetujui tiga misi lagi ke bulan – Chang’e 6, 7 dan 8 – diluncurkan mulai tahun 2024 dan seterusnya.

Pengumuman Jumat adalah tanda kerja sama yang lebih erat antara Rusia dan China, yang telah melakukan proyek-proyek cadangannya sendiri. Cina secara khusus dilarang berpartisipasi dalam proyek pembangunan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) oleh AS.

Dalam 20 tahun sejarahnya, tidak ada warga negara Cina yang pernah menaiki ISS yang sudah tua, yang dioperasikan oleh lima badan antariksa – NASA (AS), Roscosmos (Rusia), JAXA (Jepang), ESA (Eropa), dan CSA (Kanada ). Akibatnya, Cina tahun lalu mulai membangun stasiun luar angkasanya sendiri, yang disebut Tiangong, yang berarti ‘istana surgawi’, untuk menyainginya.

ISS, yang saat ini mengorbit, membutuhkan waktu 10 tahun dan lebih dari 30 misi untuk dirakit sejak peluncuran modul pertama pada tahun 1998. Modul Tianhe dari stasiun ruang angkasa baru Cina – yang merupakan modul pertama yang diluncurkan, pada bulan April tahun lalu – membentuk tempat tinggal utama bagi anggota kru di Tiangong, yang akan memiliki masa hidup setidaknya 10 tahun.

Tianhe akan terhubung tahun depan ke dua bagian ‘modul eksperimen’ lagi, bernama Wentian dan Mengtian, yang masing-masing akan diluncurkan pada Juni dan September 2022. Setelah selesai, Stasiun Luar Angkasa Tiangong akan berbobot sekitar 66 ton, jauh lebih kecil dari ISS, yang meluncurkan modul pertamanya pada tahun 1998 dan berbobot sekitar 450 ton.

Awak pertama Tiangong kembali ke Bumi pada bulan September setelah misi 90 hari. Awak kedua yang terdiri dari dua pria dan satu wanita – Zhai Zhigang dan Ye Guangfu dan Wang Yaping – tiba pada pertengahan Oktober untuk misi enam bulan dan masih berada di kapal hingga hari ini.

Pada awal November, Yaping menjadi penjelajah luar angkasa wanita pertama di Cina setelah menyelesaikan tugas enam jam di luar stasiun, bersama dengan Zhigang. Perjalanan luar angkasa memakan waktu total enam jam 25 menit, selama waktu itu keduanya memasang peralatan dan melakukan tes di samping lengan layanan robot stasiun.

Cina meluncurkan Chang’e-5 pada November 2020, yang kurang dari sebulan berhasil mengembalikan sampel batuan bulan ke Bumi – sampel pertama yang dikembalikan ke Bumi dalam lebih dari 40 tahun. Sementara itu, misi Tianwen-1 China, yang terdiri dari beberapa pesawat ruang angkasa termasuk pengorbit dan pendarat, saat ini sedang menyelidiki permukaan Mars dan atmosfernya.

DAILY MAIL

Leave a Reply

Your email address will not be published.